Membuat Paspor (bag.2)

Sesuai tanggal yang ditentukan, yaitu hari ini 12 Sept 09, Bun dateng lagi ke Kantor Imigrasi.

Sampe sana langsung nyerahin Tanda Terima Permohonan ke loket penerimaan berkas yang kemarin. Sama petugas disuruh tunggu dipanggil untuk bayar.

Ga lama, sambil denger mp3 juga sih, nama Bun dipanggil. Bayarnya 275rb. Abis itu nunggu lagi buat foto. Ga terlalu lama, trus foto, cap semua jari tangan kanan dan kiri.
Dapet tanda bukti pembayaran yang digunakan untuk pengambilan paspor nantinya.

Setelah itu nunggu lagi untuk wawancara. Ini yang agak lama, soalnya orang yang gilirannya sebelum Bun lamaaa banget di wawancaranya.
Padahal Bun sendiri paling lama cuma 10 menit. Ditanya mau kemana, Bun jawab aja mau ke Bangkok (teringat itu yang paling masuk akal. Kalo ditanya-tanya lagi kan tinggal bilang “kan murah Bu, pake Air Asia”)😀
Abis itu disuruh cek datanya udah bener apa belum, n tanda tangan 3x. Surat keterangan dari kampusnya diminta. Trus disuruh tanya ke loket 9 kapan paspornya bisa diambil. Udah.

Kata petugasnya bisa diambil hari senin. Ya mungkin karena besok hari Jumat, jadinya mepet. Padahal ada temen yang besoknya udah bisa diambil.

Ada juga temen yang mengalami kesulitan saat wawancara. Mungkin Bun mudah banget karena udah pengalaman. Katanya sih kalo emang pernah ke luar negeri sebelumnya, proses pembuatan paspor baru ga akan sulit.

Sekarang biayanya:
Formulir 7000
Paspor 270000
Cover Paspor 5000

Total Jendral 282.000
——————————————————————————————————————————————-
**UPDATE 17 Nov 2009**
Kemaren Bun ngambil paspor. Uuuurg, sumpah, muka bapaknya ga enak bgt, cemberut ajah,,, *sudah curiga aja bawaannya*. Pertama ngasih slip bukti pembayaran, trus disuruh tunggu karna Si Bapak mau ambil berkasnya. Paspor dikasih, disuruh fotokopi satu lembar di bawah, sama ditanyain “paspor lama mau dibawa juga ga, ganti biaya materai 7rb ya?, saat itu masih kepikiran ga usah ambil aja, buat apa coba.

Trus ke bawah, fotocopi (mahal boooo, rangkap dua aja bayarnya 1000). Kepikiran, ah, paspor lama ambil aja deh, biar keren gitu, kan ada cap2 visanya. Pas diatas, Bun bilang sama Si Bapak,
“Pak, paspor lama saya bawa aja deh”
wew. langsung sumringah muka si Bapak.
Bun pun memberikan uang 10rb.
“Wah, ga ada kembalian Mbak”
Dalam hati sebenernya ga mau suudzon, tapi mau gimana lagi. Mana ga ada uang pas, akhirnya relain aja dah tuh 10rb.

Ada beberapa catatan disini:

  1. Masih sedikit kepikiran, sebenernya biaya ganti materai yang 7rb itu emang bener2 ada ga sih?
  2. Si Bapak bilang, paspor lama itu nanti akan berguna untuk pengurusan visa, jadi emang lebih baik kita yang pegang.
  3. Jangan lupa tanyakan COVER! Kita udah bayar biaya cover yang 5rb itu kok. Kemaren si Bapak kudu ditanyain dulu mana covernya, baru deh dikasih.

3 Tanggapan so far »

  1. 1

    defriliona said,

    aku juga jadi pengen bikin paspor…tapi blm tw mw kemana..hehehe…
    moga2 ga ditanyain aneh2…

  2. 2

    inggris, oxford, buat ngelanjutin kuliah mumpung dapet beasiswa penuh. kalo aku sih pasti bakal jawab kayak gitu, win. kamu pancen kurang berkelas😆

    • 3

      bunda said,

      ya ga masalah sih Mas, kurang berkelas,, kalo kayak gitu bakal repot nantinya, soalnya kalo dapet beasiswa, harus menunjukkan surat rekomendasi dari kampus dan/atau surat panggilan dari universitas yg dituju. Tambah lama jadi paspornya.

      Bohong juga mesti masuk akal dan memudahkan😀


Comment RSS

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: