Neni (alias Nina) ditemukan!!!

Tak disangka tak diduga, Neni ‘menyerahkan’ diri! hua hua hua…
Bermula dari sms dari teman saya yang bernama Meilinda, isinya:

ass.dew gw meilinda
tmn16.gw mu tny tmn qt
ank16 jg ad nmny nina.n dy
dyogya tdr dt4 u.coz td dy
krum gw.n dy ngmg bgtu.blz.
thx

sender : +628192994****

Okeh, pasti pada ga ngerti kaan??
Ni saya jelasin satu persatu.16 itu SMP saya dulu, SLTPN16 Bandar Lampung. Meilinda sendiri adalah temen satu sekolah. Neni alias Nina adalah oknum yang mengaku satu sekolah sama kita, dan melakukan kejahatan pencurian dengan modus mengaku teman lama, dan numpang nginep.

Saya sendiri pernah hampir menjadi korban. Kejadiannya beberapa bulan yang lalu, di suatu pagi yang indah, Neni datang ke rumah. Ngakunya nyari Ria, temen saya serumah, satu SMP juga. Trus Ria mengenalkan Neni dengan saya. Saat itu sebenarnya Ria sendiri tidak yakin apa benar punya teman SMP yang bernama Neni. Neni ngaku dia kuliah di UNY, dan kos di Sendowo. Dia sendiri lagi mau pindah kosan, jadi minta cariin kos juga. Pokoknya cerita dia itu meyakinkanlah.

Beberapa hari kemudian, Neni ke rumah lagi dianter temennya. Kami ngobrol lama, dan setelah agak sore dia menyatakan niat mau nginep di rumah. Biar rame, Ria ngajak temen KKNnya, Putri, untuk nginep juga. Malem itu kami ajak Neni nongkrong di Kedai Poci sambil ngbrol banyak hal mengenang masa SMP. Neni mengaku orangtuanya sekarang tinggal di Malang, jadilah kami dengan heboh ngajak liburan ke Malang dan nginep di tempat Neni. Neni sendiri cukup antusias dengan rencana itu.

Malemnya, kami berempat tidur di kamar saya. Entah kenapa dari kedatangan Neni perasaan saya tidak enak. Malam itu juga tidak seperti biasanya, udara terasa gerah sekali, dan banyak nyamuk. Saya tidak bisa tidur nyenyak. Putri sendiri sampe subuh berkali-kali bangun, smsan. Ga tahan, jam 4 subuh saya bangun dan sholat. Tidak pernah saya tidur segelisah ini. Dan yang paling bikin perasaan jadi aneh adalah setiap saya terbangun, saya lihat Neni pasti juga sedang terjaga. Padahal Ria yang tidur di kasur bawah sama Neni nyenyak-nyenyak aja.

Paginya Putri pulang, dan saya juga kebetulan ada kuliah pagi. Ria rencananya mau nemenin Neni nyari hp siangnya.

Baru sebentar di kampus, saya dapet telfon dari rumah.
Ria : “Bu, lo pulang deh sekarang”
saya : “Kenapa?” saat itu saya masih ada kerjaan, jadi rada berat aja kalo disuruh pulang.
Ria : “Tadi gw mandi. Pas udah selesai, Neni udah ga ada! Trus gw cek, henfon ma duit gw udah ga ada”
saya : (whaaat??) “Maksud lo?”
Ria : “Ya makanya lo pulang dulu, cek barang2 alo, jangan-jangan ada yang ilang juga”

wakz deziiing!
APA-APAan ini???!

Jadilah saya langsung pulang ke rumah. Terus Ria cerita semuanya, satpam bilang tadi Neni naek taxi, n emang rada buru-buru gitu. Shocklah kita semua… Malah tuh anak sempet-sempetnya make sendalnya Ria n ninggalin sepatu yang selama beberapa hari kita ga ada yang mau nyentuh tu sepatu.

Lama menghilang, akhirnya datanglah sms seperti yang saya ceritain di awal. Hohoho, ternyata Neni melebarkan sayapnya hingga ke Lampung. Dari Meilinda saya mendapat info bahwa disana Neni mengaku bernama Nina dan asli Metro. Tadinya mau nginep juga di rumah Meilinda, tapi ga dibolehin sama mamahnya.

Dari situ beritanya udah disebarin ke temen-temen SMP, saya pesenin biar mereka hati-hati, dan kalo bisa pura-pura ga tau, ntar keburu kabur tu anak. Sabtu nanti Neni mau nemuin Meilinda lagi. Seandainya saya disana ingin sekali saya mengadakan penjebakan.

Karna menurut saya, apa yang dilakukan Neni sudah merupakan penyakit. Dia selalu menggunakan modus yang sama. Tampangnya begitu inosen. Saking inosennya dengan bodohnya dia cerita tentang dia nginep di rumah saya. Emang dia ga sadar apa, di dunia ini udah ada alat yang namanya hape??! Tentu anak-anak bisa kroscek ke saya atau Ria. Seandainya memang butuh uang, kenapa ga cari kerja aja coba.

Neni… Nina… mungkin ada banyak di luar sana. Saya cuma bisa bilang satu kata untuk orang seperti Neni, kasihan.. =)

4 Tanggapan so far »

  1. 1

    kalo ketemu lagi, laporin ke saya, wind…
    kita gebukin rame2. kalo saya belum pulang dari denpasar, tolong disekap dulu

  2. 2

    Dewi said,

    Benarkah Mas?? yakin gebuk cewek??hwehehehe… Mari kita hajarrr!!! (kita ajarin ke jalan yang benar maksudnyah,hehehehe)

  3. 3

    kalo manis ya dielus2 dulu, wind
    hohoho!

  4. 4

    krisosa said,

    ikutan nggebuk donk wind! aku punya godam nganggur ampir 2 tahun neh😀


Comment RSS · TrackBack URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: